Monday, October 20, 2008

ga baca doa

Boleh ga si kita berpuasa?
Bener ga ya kalo kita menahan segala nafsu selama 8 jam?
Sah ga misalnya kita yang biasanya selalu ga nahan ngomong *beep trs hari ini tertahankan?


Eits. . .
Itu ada kelanjutannya tuh
. . . tapi pas buka puasa ga baca doa?

Ini terjadi ama gw karena emang gw ga bisa nahan kalo emang udah waktunya buka puasa [baca:rakus].
Begini kisah cerita cintanya. . .

Gw hari ini bangun jam 04.50. Karena gw ga mau waktu gw tersita banyak [baca:males bangun], gw menghabiskan waktu dengan baik *ehem* dengan tidur. Ampe jam 05.06 gw bangun. Dan gw melakukan ritual kebiasaan gw sesudah bangun tidur, ngerapiin tempat tidur, ngambil boxer dan segala peralatan perang lainnya. Sesudah ngambil anduk, gw dengan gaya yang biasa mengolah susu bubuk [milo-red] menjadi minuman yang biasa gw minum setiap pagi sebelum mandi. Yak ni susu emang T-O-P deh. Selaen bisa bikin gw kenyang, ni susu kalo tumpah ke baju gw bisa meninggalkan noda yang sadis *apanya yg T-O-P?*. Dengan perut yang kenyang gw berangkat ke kamar mandi dan tentu saja gw mandi *tapi bisa juga kan maen gitar d kmr mandi? :D*. Abis slese mandi gw merasakan nafsu ingin berpuasa sunnah Senin. Tapi jam sudah menunjukkan pukul 05.59 *waduh berapa abad dong gw d kmr mndi?*. Dan akhirnya gw ga saur dan dengan persiapan 1 gelas susu milo gw berangkat ke skolah dengan kondisi berpuasa.

Puasa di sekolah banyak rintangannya. Dari anak-anak yang suka menggoda *tapi ga pake nyolek-nyolek*, ada korban empuk untuk dicaci maki, bau makanan yang berasal dari kantin *tapi td bau alam flora d kantin eeewww* dan keinginan gw untuk selalu menjawab pertanyaan dari guru *apakah itu rintangan?*.

Dengan hasil yang 100% tidak tergoda oleh rintangan, puasa gw ga batal. Pas di bus sekolah, gw menahan amarah gw kepada ank-ank SD yang bandel yang treak-treak di kuping gw dan gebuk-gebuk bangku belakang gw. "Sabaarr Sabaaarrr" *malaikat berkata begitu. "Sadaaarr lo tuh harusnya bunuh tu anak2!" *setan berkata begitu. Sampe depan condo. Gw pulang dengan senyuman termanis yg blm prnh gw berikan k siapa pun. Pas gw ngaca di pintu masuk condominium gw suara makhluk halus datang "Ngapain mbak Nina senyum-senyum sendiri". Suara ade gw, Dimas. Oke harga diri gw rada jatoh setelah dia kata "Kayak org gila".

Nyampe rumah gw tertidur hingga jam 18.35 dan gw mandi. Gw mandi gatau waktu. Ampe jam 19.30. Padahal maghrib tuh jam 19.00. Dan gw abis keluar dari kamar mandi dengan kalap mengambil beberapa potong ayam goreng tepung dan udang goreng tepung yang akhirnya disiram ama saos asem manis. Dan. . .
"Bu.Mbak Nina belom baca doa"
"......."
"nyammnyamnyaamm", sambil makan gwnya.
"Panggil semua Nin untuk makan"
"..........", ngerasa bersalah seketika.

Ya dan gw sekarang2 ini bertanya-tanya, sah ga klo gw buka puasa ga baca doa dulu?
I think. . . .
I dunno. . .
I just cant think rite now because Im full :D



Full Tamam

2 comments:

Karanissa Larasati said...

bahh emang benerlah yiaaaa ckckck
udahlaaah udah terlanjur gapapa koo ! jahahha :)

i'm your [new] friend from the plurk :) nyehehhehehehhe

Dzikri said...

wakakaka..

serem jg ya gitaran di kamar mandi..

sambil bertapa *wew?!*